Konferensi Dakwah dan Media Islam, Momentum Menguatkan Islam Rahmatan Lil Alamin

  • Whatsapp

Bandung, pi-news.online

Teknologi internet berdampak secara signifikan dalam aktivitas keseharian masyarakat. Hal ini ditandai dengan semakin masifnya pemanfaatan internet untuk pemenuhan kebutuhan masyarakat. Salah satunya berkaitan dengan penguatan nilai-nilai spiritualitas agama. Dalam rangka menguatkan ekosistem dakwah digital, Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN Sunan Gunung Djati Bandung menyelenggarakan Konferensi Dakwah dan Media Islam bertajuk “Prospek Dakwah Digital di Era Pandemi: Peluang, Tantangan dan Dinamika”. Konferensi dilaksanakan secara virtual melalui aplikasi zoom meeting, Selasa (30/11/2021).

Dekan Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN Sunan Gunung Djati Bandung, Dr. H. Ahmad Sarbini, M.Ag dalam welcoming speech-nya menyampaikan bahwa agenda konferensi merupakan momentum untuk mematangkan kajian ilmu dakwah. Hal ini berkaitan dengan tren penggunaan media internet sebagai ruang transmisi pesan-pesan keislaman.
“Jangan ada sejengkalpun yang luput dari kajian ilmu dakwah, termasuk berkaitan dengan dakwah digital. Sebagai umat Islam kita mesti cekatan memanfaatkan teknologi digital untuk diseminasi pesan-pesan positif, terutama pesan Islam”, ungkapnya.

Dr. Sarbini menambahkan bahwa keberadaan Fakultas Dakwah dan Komunikasi yang didalamnya melahirkan akademisi, praktisi dan kader-kader dakwah harus memberikan dampak signifikan dalam kehidupan masyarakat.
“Karenanya, kita mesti siap mengkaji berbagai aspek yang berkaitan dengan kehidupan keseharian umat, dalam hal ini ruang virtual adalah prospek dakwah Islam yang harus dipikirkan secara matang melalui penyiapan SDM dan infrastruktur dakwah digital”, tambahnya.

Sementara itu, Wakil Dekan Bidang Akademik sekaligus Ketua Panitia Acara, Dr. H. Enjang AS, M.Si., M.Ag dalam pengantar konferensi menyampaikan era disrupsi ditandai dengan banjirnya informasi di ruang virtual. Hal ini mengantarkan pada adanya transformasi kehidupan menjadi serba digital dalam aktivitas keseharian manusia.
“teknologi digital menawarkan cara-cara baru dalam membangun relasi dan interaksi manusia. Dalam perspektif agama, fenomena ini membangun model dan budaya dalam pelaksanaan dakwah Islam”, ungkapnya dalam pengantar konferensi.

Selain itu, ruang virtual bersifat tidak terbatas. Pembatasan secara fisik dan waktu menjadi tidak berlaku. Sehingga memberikan peluang besar dalam diseminasi dakwah Islam.
“Kita semua sebagai akademisi dan praktisi dakwah harus memiliki keterampilan dalam beradaptasi dengan teknologi terbarukan”, pungkasnya.
Konferensi diikuti oleh 1000 peserta yang terdiri dari akademisi, praktisi, mahasiswa dan masyarakat umum dari seluruh Indonesia. Hadir sebagai pemateri pada sesi pertama adalah Prof. Etin Anwar, MA, P.hD., Prof Dr. KH. Dindin Solahudin, MA, dan Prof. Dr. H. Asep Saeful Muhtadi, MA. Sesi pertama membahas mengenai konstruksi dakwah digital dalam berbagai konteks. Sesi ini dipandu oleh Acep Muslim, S.Sos., MGMC.

Sementara itu, sesi kedua menghadirkan empat narasumber yakni Dr. Pitoyo, SS., M.I.Kom, Dr. Mahi M. Hikmat, M.Si, Dr. Moch. Fakhruroji, M.Ag dan Irfan Junaidi. Pada sesi ini membahas tinjaun dakwah digital dari perspektif regulasi, lembaga, budaya dan praktik. Sesi kedua dipandu oleh Ridwan Rustandi, M.Sos.

Konferensi ini diharapkan memberikan sumbangsih dalam perkembangan kajian dan praktik dakwah Islam yang selaras dan merepresentasikan wajah Islam di ruang virtual.

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.