oleh

Kepala Dispangtan Kota Bandung, Gin Gin Ginanjar : Luar Biasa, Hasil Buruan SAE Komplek Rafflesia RW 14 Dijamin Bebas Zat Kimia

-Berita-12 views

Bandung, pi-news.online

Luar Biasa, Hasil Buruan SAE Komplek Rafflesia RW 14 Dijamin Bebas Zat Kimia
Kepala Dinas Pangan dan Pertanian (Dispangtan) Kota Bandung, Gin Gin Ginanjar disaksikan Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana menyerahkan sertifikat bebas pestisida dan zat kimia lainnya untuk produk Buruan SAE Kelompok Rafflesia RW 14 Kelurahan Sukapura, Kecamatan Kiaracondong, Kamis (4/3). Komplek Rafflesia RW 14 Kelurahan Sukapura, Kecamatan Kiaracondong, Kota Bandung sukses menerapkan Buruan SAE (Sehat, Alami, Ekomomis). Tak hanya itu, dari hasil pemeriksaan laboratorium, hasil Buruan SAE dari kawasan ini ternyata bebas pestisida dan zat kimia lainnya.
Hal itu ditunjukan dengan sertifikat yang diserahkan oleh Kepala Dinas Pangan dan Pertanian (Dispangtan) Kota Bandung, Gin Gin Ginanjar. Secara keseluruhan, semua dinyatakan negatif (dari bahan kimia). Jadi aman. Kami serahkan setifikat jaminan ini agar tidak perlu ragu siapa pun mengkonsumsi dan memanfaatkan Buruan SAE di Komplek Rafflesia RW 14 ini,” ujar Gin Gin saat peresmian Buruan SAE Komplek Rafflesia RW 14 Kelurahan Sukapura, Kamis (4/3).
Sementara itu, Kader RW 14 sekaligus penggerak Buruan SAE di Komplek Rafflesia RW 14, Ana Meilina menyatakan, tidak menyangka kini Buruan SAE Komplek Rafflesia RW 14 mendapat apresiasi dari berbagai pihak. Lebih dari itu, Buruan SAE percontohan di wilayahnya menjadi percontohan bagi wilayah lainnya.
Ana menjelaskan, berawal dari coba-coba, Buruan SAE dibangun di lahan-lahan tidak produktif yang dulunya dijadikan tempat pembuangan sampah oleh masyarakat.
Awalnya beberapa lahan tersebut dijadikan tempat pembuangan sampah. Jadi kesannya kumuh. Jadi awalnya kami hanya coba-coba, agar orang-orang tidak membuang sampah ke situ,” jelas Ana yang ditemui usai acara.
Agar lebih menarik, tempat Buruan SAE dipercantik dengan hiasan mural. Sehingga lahan yang tadinya dijadikan tempat pembuangan sampah, kini lebih bersih dan produktif.
Dulunya sepanjang benteng itu tempat kumuh, pembuangan sampah. Akhirnya kami jadikan tempat Buruan SAE dan kita hiasi mural bentengnya dibantu oleh anak-anak. Agar tidak bosan di rumah saja karena Covid, jadi diberdayakan untuk membuat mural,” imbuhnya.
Walau sudah mendapatkan sertifikasi sayuran bebas zat kimia, kualitas sayuran akan terus ditingkatkan. Ana dan masyarakat pun bertekad mengembangkan hasil Buruan SAE agar lebih bervariasi dan lebih bernilai ekonomis.
Kedepannya ingin memasyarakatkan hasil Buruan Sae ini kepada warga lebih luas. Terutama yang belum pernah merasakan hasil Buruan SAE ini,” jelas Ana. (Farry nt)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed